bertemu sebuah Hidayah  

Posted by Insan yang kerdil in

Firman Allah yang bermaksud: “Barang siapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan barang siapa disesatkanNya, maka engkau tidak akan mendapatkan seorang penolong yang dapat member petunjuk kepadanya”(al-Kahf: 17)

Benarlah hidayah adalah milik Allah, dan ia hanya di beri kepada yang layak sahaja. Namun demikian, setiap manusia sebenar layak untuk mendapat hidayah Allah. Hidayah Allah tidak selalunya datang bergolek. Ia memerlukan usaha dan kesungguhan dari setiap individu.

Ini bertepatan dengan firman Allah : "Yang berusaha mendengar perkataan-perkataan yang sampai kepadanya lalu mereka memilih dan menurut akan yang sebaik-baiknya (pada segi hukum agama); mereka itulah orang-orang yang diberi hidayat petunjuk oleh Allah dan mereka itulah orang-orang yang berakal sempurna."(Surah Az-Zumar, Ayat18) )

Di sini, dinukilkan beberapa kisah insan yang sebelum ini memilih jalan yang gelap sebagai cara hidup mereka. Namun, bila mana hidayah menyapa, mereka menyambutnya dengan berlapang dada.
Benar, jika Allah berkehendak maka tiada siapa yang dapat membendungnya.
Takkala mereka mendapat hidayah itu, lalu mereka berusaha untuk memelihara serta meningkatkannya denga pelbagai cara. Seandainya, di kala mereka diberi petunjuk, lalu mereka mengabaikannya, nescaya mereka masih tetap dengan kehidupan mereka seperti dulu. Namun kerana hidayah berserta Taufiq dari Allah, mereka kini menukar cara hidup mereka. Keinsafan mereka membentuk diri mereka yang baru. Kalau dulu bagi mereka "hiburan di dahulukan, keseronokan di utamakan," namun kini mereka menukar falsafah itu kepada " Allah didahulukan, ketakwaan diutamakan".

Sama-sama kita jadikan kisah hidup mereka sebagai pedoman untuk kita semua..



Mohd Hakim bin Lokman(Bob Lokman)

Jangan hingga terkeluar dari ilmu & akal dalam mencari kebenaran. saya tidak berubah kerana PAS, tapi kerana ilmu ALLAH yg didengar melalui TG Nik Aziz. saya membantu UMNO dalam 2 pilihanraya di parlimen baling dan telah dibayar utk kerja2 itu. secara logiknya UMNO bukannya jahat, cuma benarlah mereka kurang condong pada ALLAH. semua yg bekerja mahukan upah. itu cari makan namanya. sedang 30K pemuda PAS di Kota Sarang semut pada 19hb feb sanggup membayar pendaftaran dan berdiri ditengah panas kerana dahagakan kebenaran. inilah perbezaannya berbuat sesuatu kerana cari makan atau kerana ALLAH. Sungguh perubahan saya ini mungkin tidak akan kekal, cuma saya cintakan ISLAM sudah lama, hanya sekarang baru saya tampilkan. saya juga bimbang penampilan ini menjadikan saya riya', namun InsyaALLAH berkat ilmu yg dipelajari saya akan berwaspada. maka kalau satu hari jika ditakdirkan saya kembali kealam fasiq dan saya mati, maka jangan disembahyangkan hatta disedekahkan fatihah jika itulah takdir. namun perubahan hari ini adalah melalui kefahaman ilmu dari kitab yg saya pelajari dari pelbagai tempat. untuk itu jika saudara & saudari ingin menilai kebenaran bermulalah dengan akidah yg benar iaitu: beriman kepada ALLAH melalui pengetahuan dari kitab yang dibawa oleh RASUL yg tahu dengan bantuan Malaikat. bila kita faham cerita Akhirat baru kita akan takut kpd ALLAH den menerima apa sahaja ketentuan baik dan buruk dariNYA. Jgn semata-mata menggunakan akal kerana syaitan juga mengalir didalam tubuh kita sebagaimana mengalirnya darah. ingatlah jika belum sampai kepintu kematian memang kita tidak takut kpd ALLAH. juga jgn berkata mengenai ISLAM secara sesuka hati nanti ISLAM keluar dari diri. bila akidah menyimpang iblis akan menggalakkan kita utk kuat bersembahyang, tapi untuk siapakah ibadat kita setelah agama ALLAH bukan lagi milik kita. WALLAHUA'LAM
http://www.boblokman.blogspot.com




Azmil Mustapha

Perubahan yang berlaku dalam hidup ayah tunggal kepada lima orang anak Shamira, 23, Nurazalea Arifah, 19, Nor Amalia Batrisya, 17, Mohd. Bazli Zhafri, 15, Nur Alia Iman, 9, dan datuk kepada seorang cucu, Alexandria Carina, 14 bulan itu disifatkan sebagai satu nikmat yang terlalu indah buatnya.

"Ajaib sungguh kuasa Allah. Saya amat bersyukur kerana Allah menyedarkan saya sebelum terlewat usia. Walaupun sedar ketika 'penghijrahan' ini, dunia seni masih menjanjikan yang indah-indah untuk saya tetapi saya tidak menyesal.

"Bagi saya, apa yang berlaku dalam hidup saya dan apa jua anugerah Allah SWT kepada saya adalah kurniaan yang amat bermakna dan tidak boleh dinilaikan dengan wang ringgit atau apa juga yang berharga di dunia ini," ujarnya di awal perbualan ketika di cungkil permulaan penghijrahan kehidupannya itu.

Pada awalnya, Azmil mengakui, dia terlalu jahil dengan hukum agama. Ketika mengenangkan apa yang dilalui semasa zaman mudanya dulu membuatkan Azmil gementar andai ketika itu malaikat datang mencabut nyawa.

"Andai kata keinsafan itu wujud ketika nyawa sudah di hujung usia, saya tidak dapat bayangkan bagaimana saya ketika itu. Saya sedar sebagai makhlukNya saya banyak melalaikan tanggungjawab sebagai seorang Islam yang dituntut oleh agama.

"Ya Allah ketika itu betapa jahilnya saya sebagai seorang Islam. Saya akui ketika itu, saya memang tidak menunaikan solat. Bagaimana saya mahu bersolat sedangkan surah Al-Fatihah pun saya tidak hafal. Pada hal itulah surah wajib dalam solat kerana tidak sah sembahyang tanpa bacaan surah berkenaan. (lagi kisah Azmil )




Radzi abd Hamid

Ketika itu konsert sedang rancak berlangsung, para penonton bagai­kan dilanda histeria apabila terkinja-kinja kegembiraan sambil memanggil-mang­gil nama kami. Tetapi tiba-tiba saya ter­panah, lidah saya kaku untuk mengalunk­an lagu yang sedang dipersembahkan. Di hadapan saya terbayang satu peman­dangan yang amat menakutkan... sep­erti gambaran seksaan di Padang Mahsyar!”
Imbasan imej dahsyat yang disaksikannya itu seolah-olah suatu paparan di skrin layar pu­tih. Walaupun ia hadir untuk be­berapa saat sahaja, tetapi Mohd. Radzi berasa pasti, paparan itu merupakan suatu isyarat yang tidak boleh diambil ringan. It­ulah isyarat yang membawa dirinya kembali kepada acuan asal dirinya yang pernah mendapat pendidikan pondok hing­galah hari ini. Itulah pengalaman yang pernah di­lalui Mohd. Radzi Abdul Hamid, atau lebih dikenali sebagai Radzi, 45, yang pernah menggegarkan arena muzik Rock pada tahun 1990-an apabila muncul her­sama-sama kumpulannya, Melissa. (lagi kisah radzi)




Malek Noor

Selepas satu demi satu musibah melanda, gerak hatinya berbisik, itu barangkali ujian Allah agar kembali menjadi sebenar Muslim.

Ironinya, selepas tergelincir jauh dari landasan dan tidak mempedulikan Allah sewaktu berada di tengah kota Hong Kong dan Amerika Syarikat awal 90-an, tahun 2002 menjadi saksi apabila jiwa semakin menua itu acapkali tidak tenang biar hidup berbalut kemewahan duniawi.

Didatangi pelbagai mimpi ngeri hampir setiap malam Jumaat termasuk dibakar api neraka, tubuhnya dikelar dengan besi panas, kemuncak Malek mengubah diri saat laungan azan Maghrib berkumandang di balkoni kediamannya yang menghadap Menara Berkembar Petronas.

Masa terus berlalu. Saat anak jati Batu Pahat, Johor itu kini menyerahkan seluruh hidupnya kepada Yang Maha Kuasa, dia mengalami mimpi didatangi arwah ibu, Jairiah Alias menaburkan bunga emas kepadanya dan memimpin ke Masjidil Haram lalu bersujud di depan Kaabah.

Sambil air mata jantannya gugur, ujar Malek, mimpi dialami ini cukup indah sekali gus menyedarkan diri bahawa ibu dan ayahnya yang telah meninggal dunia sentiasa ‘mendoakan’ si anak dari alam kubur. Lantaran itu, tidak hairan apabila kalimat syukur sentiasa terpacul dari bibirnya. (lagi kisah malek)



Maher Zain

“Tiga tahun lalu, saya pernah melalui kehidupan yang tersasar daripada landasan Islam. Saya banyak melakukan perkara yang menyalahi hukum agama seperti berhibur di kelab malam dan minum arak.

“Apa saja perkara yang selalu dilakukan demi keseronokan selain dipengaruhi sikap nakal bagi anak muda zaman sekarang, menguasai diri saya. Ketika itu, saya sering bertengkar dan bergaduh dengan rakan.

“Begitupun, saya bersyukur kerana diberi hidayah dan tersedar daripada lamunan bahawa saya sudah tersasar jauh daripada tuntutan Islam. Sejak itu, saya menjadikan muzik sebagai sumber untuk mendekatkan diri dengan Islam.
This entry was posted on Friday, February 25, 2011 at 6:37 PM and is filed under . You can follow any responses to this entry through the comments feed .

0 comments

Post a Comment